Bersikap Positif dan Optimis – Siri 3

Home / TAZKIRAH / Motivasi / Bersikap Positif dan Optimis – Siri 3

Assalamualaikum w.b.t. saudara dan saudari yang dikasihi.

BAGAIMANAKAH CARA AGAR MAMPU BERFIKIRAN POSITIF?

Bersikap positif dan optimis - Siri 3

PERTAMA : Ingatlah akan semua nikmat-nikmat Allah yang jika kita hitung, tentu kita tidak akan mampu menghitungnya.

“Bukankah Dia mendapatimu sebagai seorang yatim, lalu Dia melindungimu? Dan Dia mendapatimu sebagai seorang yang bingung, lalu Dia memberikan petunjuk? Dan Dia mendapatimu sebagai seorang yang kekurangan, lalu Dia memberikan kecukupan.” (Adh Dhuha : 6–8)

KEDUA : Ingat dan renungkan betapa luasnya nikmat Allah kepada kita. Apakah nikmat Allah yang paling kita syukuri?

Contohnya melihat kepada tulisan yang kita hasilkan yang melibatkan kerja berjuta-juta sel otak kita yang juga merupakan tentera-tentera Allah s.w.t.. Bagaimana jika sel-sel itu tidak bekerja?

Marilah kita bersyukur dengan :

  • Lisan
  • Fikiran
  • Perasaan

Nikmat sekecil manapun, dengan lisan, kita mesti ucapkan “Alhamdulillah” yang didukung dengan fikiran dan perasaan kita. Hulurkan rasa terima kasih yang tidak terhingga sebagaimana keadaan :

1. Seorang pengemis yang berhari-hari kekurangan makan dan diberi makan oleh seorang yang kaya.

2. Seorang pesakit yang sudah berbulan-bulan menderita sakit dan disembuhkan dengan bantuan seorang doktor.

Yang Allah berikan kepada kita sebenarnya lebih dari apa yang diberikan oleh orang kaya dan doktor di atas, namun mengapa kita lupa mengucapkan terima kasih kepada-Nya?

Amatlah wajar jika Allah belum menambah nikmat kepada kita kerana nikmat-nikmat yang telah diberikan sebelum ini sahajapun belum kita syukuri sebagaimana semestinya. Walaupun ada kesulitan dan kekurangan dalam hidup kita, kurniaan dan limpahan nikmat dari Allah masih jauh lebih besar.

Lihatlah ke bawah dan perhatikan :

  • Orang-orang yang lebih susah dari kita.
  • Orang-orang yang lebih sakit dari kita.
  • Orang-orang yang lebih miskin dari kita.

Jangan selalu melihat ke atas. Melihat ke bawah akan :

1. Menghaluskan jiwa.
2. Melembutkan perasaan.
3. Menghidupkan syukur.
4. Mengubati tekanan hidup.
5. Menghilangkan ketidakpuasan.
6. Mengelakkan dari putus asa.

Setelah bersyukur dengan lisan, fikiran dan perasaan, maka, syukur yang sebenarnya adalah syukur dengan amal.

“Sebab itu, terhadap anak yatim janganlah kamu berlaku sewenang-wenang. Dan terhadap orang yang meminta-minta, janganlah kamu mengherdiknya.” (Adh-Dhuha : 9–10)

Seorang yang bersyukur akan memanfaatkan nikmat-nikmat yang diperolehinya untuk :

  • Ibadah.
  • Amal soleh.
  • Perbuatan baik terhadap sesama manusia.

Itulah yang dimaksudkan dalam ayat terakhir dari surah Adh-Dhuha ini :

“Dan terhadap nikmat Tuhanmu, maka hendaklah kamu nyatakan (dengan bersyukur).” (Adh-Dhuha : 11)

Ya Allah, jadikanlah diri kami orang yang sentiasa berfikiran positif dan optimis terhadap segala janji-janji-Mu. Sesungguhnya kami meyakini bahawa Engkau akan sentiasa menolong orang-orang yang membantu menegakkan agama-Mu dan memperkukuhkan kaki-kaki kami terhadap musuh kami dan musuh-Mu.

Wallahu’alam.