Bersikap Positif dan Optimis – Siri 2

Home / TAZKIRAH / Motivasi / Bersikap Positif dan Optimis – Siri 2

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah Yang Maha Pengasih.

Alhamdulillah, segala rasa kesyukuran kita panjatkan kepada-Nya yang masih menghidupkan kita sehingga ke saat ini. Dan pada saat ini, kita sebenarnya sudah berada di pertengahan bulan Muharram, dua minggu selepas kita meraikan kedatangan tahun baru 1434 hijriyah.

Pada saat kita masih berada dalam bulan pertama bagi tahun baru hijriyah ini, insyaAllah kali ini kita akan melihat bagaimana waktu dhuha membentuk diri agar kita lebih bersikap positif dan optimistik, sesuailah dengan kondisi kita buat masa ini yang sedang bersemangat untuk menjadikan tahun baru 1434 hijriyah ini sebagai tahun titik tolak perubahan diri dari yang tidak baik kepada yang lebih baik.

DHUHA PADANYA PENUH KEBERKATAN DAN RAHSIA

Jika kita meneliti surah Adh-Dhuha, ia sesungguhnya memberikan pengajaran yang sangat mendalam tentang berfikir secara positif. Di sudut lain, solat sunat dhuha dianggap sebagai solat sunat memohon rezeki. Jadi, apa hubungan semua ini?

Erti dhuha adalah saat matahari naik di pagi hari. Oleh kerana itu, waktu yang paling sesuai untuk melaksanakan solat dhuha adalah ketika matahari naik sepenggalah atau sekitar pukul 8 pagi.

Surah ini dimulai dengan sumpah bermula dengan huruf ‘wau’ dan ‘dhuha’ sebagai objek yang digunakan untuk bersumpah.

Pendapat yang wujud antara kalangan ulama terdahulu mengatakan bahawa sumpah Al-Quran dengan ‘wau’ mengandungi makna pengagungan terhadap objek yang digunakan untuk bersumpah.

Ibnu Qayyim Al-Jauziyah mengatakan bahwa sumpah Allah dengan sebahagian makhluk-Nya menunjukkan bahawa ia termasuk tanda-tanda kekuasaan-Nya yang besar.

Menurut Muhammad Abduh, sumpah dengan ‘dhuha’ (cahaya matahari pada waktu pagi) dimaksudkan untuk menunjukkan pentingnya dan besarnya kadar kenikmatan padanya.

Ia juga bererti pada saat matahari naik pada pagi hari (dhuha) dan pada saat sunyinya malam, ada rahsia penting tentang nikmat Allah padanya.

Mari kita renungkan satu persatu lanjutan ayat-ayatnya.

“Tuhanmu tiada meninggalkan kamu dan tiada (pula) benci kepadamu.” (Adh-Dhuha : 3)

Para mufassir sepakat bahawa latar belakang turunnya surah ini adalah lambat turunnya wahyu kepada Rasulullah s.a.w.. Keadaan ini dirasakan berat oleh Rasulullah s.a.w., sehingga ada yang mengatakan bahawa Muhammad s.a.w. telah ditinggalkan oleh Tuhannya dan dibenci-Nya.

Ayat ini memberikan motivasi kepada Rasulullah s.a.w. agar tetap berfikiran positif kepada Allah s.w.t. dan tidak menduga-duga perkara yang negatif atau buruk seperti yang ada di dalam fikiran orang-orang munafik dan musyrik.

“Dan supaya Dia mengazab orang-orang munafik laki-laki dan perempuan dan orang-orang musyrik laki-laki dan perempuan yang mereka itu berprasangka buruk terhadap Allah. Mereka akan mendapat giliran (kebinasaan) yang amat burukā€¦” (Al-Fath : 6)

Walaupun kehidupan kita berjalan tidak sesuai dengan apa yang kita harapkan, yakinlah bahawa hari-hari kemudian akan lebih baik dari hari-hari sekarang dan hari-hari yang telah lalu.

“Dan sesungguhnya yang kemudian itu lebih baik bagimu daripada yang permulaan.” (Adh-Dhuha : 4)

Berprasangka baiklah kepada Allah s.w.t. yang akan memberikan kurnia dan rahmat yang besar pada hari-hari mendatang dan jangan berputus asa!

Rasulullah s.a.w. bersabda, “Sesungguhnya Allah mencintai sikap optimis dan membenci sikap putus asa.”

Walaupun sepanjang hidup kita di dunia, sentiasa dalam kesulitan dan kesempitan, kita tetap berfikiran positif bahawa kelimpahan dan kenikmatan akan Allah berikan kepada kita pada hari akhirat. Maka orang yang mampu berfikiran positif seperti itu tetap tersenyum bahagia dalam menjalani kesulitan kehidupannya di dunia.

“Dan kelak Tuhanmu pasti memberikan kurnia-Nya kepadamu, sehingga kamu menjadi puas.” (Adh Dhuha : 5)

Sikap optimis dan yakin untuk bertemu Allah s.w.t. pada hari akhirat nanti dan mendapatkan limpahan kurnia-Nya yang tidak terkira, sungguh akan memuaskan hati kita. Kurniaan Allah kepada penduduk dunia adalah seumpama air yang menitis dari jari yang dicelupkan ke lautan, dibandingkan kurniaan Allah pada hari akhirat yang seluas lautan itu sendiri.

Saudara dan saudari sekalian. Sungguh Allah Maha Pemurah dan Maha Penyayang. Seorang ibu yang melahirkan dan membesarkan anaknya, akan diberikan segala kasih sayang secukup-cukupnya, dari anaknya kecil hinggalah ia dewasa. Itu kasih seorang ibu. Bayangkan pula betapa besar dan luasnya kasih sayang Allah Tuhan yang menciptakan kita, bahkan alam ini. Subhanallah, Maha Suci Allah, sungguh setiap apa yang Dia kurniakan kepada kita adalah semata-mata demi kebaikan kita.

“Dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan Allah jualah yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya.” (Surah Al-Baqarah : 216)

Ketika banyak orang mengandaikan tahun baru 2012 tahun berlakunya hari kiamat, tapi kita sebagai seorang muslim akan melalui setiap tahun baru yang mendatangi kita dengan positif dan optimis!

Sekian, wallahu’alam.